Wednesday, November 12, 2008

Pekerja Bangunanpun Menggunakan Hp

sudarma

hari ini, jam 11 pagi. Tiba2 ingin berjalan-jalan, mungkin karena jenuh dengan rutinitas yang dilakukan setiap hari, sehingga otak saya merespon dengan menyuruh saya untuk pergi ke tempat yang tenang (gaya banget, kayak punya masalah seabrek aja). O iya, saya pergi dengan doi,he3...

Motor mio biru muda melaju dengan kecepatan yang tak sangat dahsyat, yakni 60 km/jam,he3... Mengarah ke tujuan yang belum ditentuin oleh orang yang mengendaranya (saya dan doi=pengendara). Di tengah kebimbangan, sayapun memutuskan untuk mengarahkan motor ke lapangan Renon. Lapangan renon merupakan tempat yang cocok untuk berteriak sepuasnya, lari sepuasnya, maki2 sepuasnya, pokoknya semua yang tidak bisa saya lakukan di kos saya tumpahin di lapangan Renon. ak......... ak.... saya teriak gak karuan, doi pura2 gak kenal saya ketika ada orang yang noleh (mungkin malu,wkwkwk). Setengah jam berada di lapangan Renon tidak membuat saya merasa puas untuk ngilangin kebosanan yang menerpa diri, jadi saya dan doi sepakat untuk diam lagi 15 menis. hm... Puas juga teriak2 gak karuan.
doi : yank pulang yuk?? (dengan suara manis yang menyenangkan hati)
saya: oke, ayok (dengan nada malas menjawab doi)
doi: beli maem dulu ya sebelum pulang, kita beli siomay aja gimana??
saya: belum buka say ( tempat langganan siomay yang di renon memang belum buka)
doi : beli ditempat lain aja dah

Menuju perjalan pulang saya melihat ada pekerja bangunan lagi telpon2an, wah canggih juga ni pekerja bangunan. Hp saya aja kalah ma tukang bangunan tu, dia bawa n 73 kayaknya,wkwkwk. Malang benar nasib saya, seorang pekerja apotik hanya bisa membawa hp nokia 3315. Ternyata, pekerjaan tidak menjadi tolok ukur barang apa yang bisa dimiliki. Iri juga jadinya sama tu abang tukang bangunan. Karena melihat abang yang lagi telpon2an sambil memaku kayu membuat saya bisa melupakan kebosanan yang saya rasakan. Sekarang udah fresh lagi, udah bisa bekerja dengan normal lagi. Saya juga sempat beli es cendol, dan gak sengaja melihat ada hp motorola nongol dari kantong baju abang penjual cendol. Hp memang sudah memasyarakat.

Maaf ya sobat, artikelnya gak karuan gini, ini hanya curhatan seorang sudarma.
:)

kayaknya judulnya artikelnya lebih cocok " Renon, tempat saya menyegarkan otak", he3...

Posting yang berhubungan



7 komentar:

BloGendeng said...

Bali is the best,bli.

therunk said...

wekekekekek... enak anih ada tempat buat hilangin kejenuhan.. saya ga ada tempat kek gitu..
pingin berteriak ga karuan disini ntar diomelin tetangga :))
soal HP sekarang saya malah ga pake HP :(

ekkei said...

makanya banyak operator baru buka lapak dan berani gelontorin dana buat perang promosi di semua media. Indonesia memang negeri makmur. Pasarnya unlimitted.

sudarma said...

Blogendeng @ Gak juga kok, sama aja. SEmua sama2 is the best.

Therunk @ ya lumayan bisa teriak sepuasnya, paling cuma di liatin orang2 aja,wkwkwk

Ekkei @ biarin dah mereka perang mas, yang penting konsumen untung,he3...

arieyanie said...

wuih,..saya juga pernah kek gitu,merasa kesal karna suatu hal. tp untunglah selalu ada yang menemani n ngasih support.

klo soal HaPe mah, hari gini g jadi barang wah lagi,dari segala lapisan dah pada yang make.

g papa pke HaPe murah yg penting pulsa jln teruz, drpd HaPe mahal bisanya cm miscall doank hehehehehehe

Sniper said...

Sobat 'adalah aku anak seorang tukang las' .he. .he ngelas juga akhirnya ,punya hp jadi nguprek mulu nih ;)

andhika said...

itu dia bro tidak semua apa yg kau lihat adalah kenyataan, kadangkala manusia hanya melihat bajunya tidak melihat permatanya.

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar anda untuk artikel ini :)